Curhatan Arya tentang roda dua

Hari ke-2 : SABTU

Mata masih ngantuk, kepala agak pusing, pundak dan leher kanan agak pegal, tapi suara dikamar saya membuat terbangun. Saya jadi teringat ketika dulu acara Turing Bapukers ke Ujung Genteng berakhir pahit : saya dan 2 teman kehilangan hape dan uang. Mata langsung saya paksakan buka kalo2 maling yang masuk. Ternyata Fathier bangun dan lagi beres2 barangnya, sholat Subuh, lalu mandiin motornya   ga bisa agak siangan apa, Bos? Tapi ada untungnya, saya jadi kebangun untuk sholat Subuh, lalu tidur lagi….ngeliat jam di hape jam 5. Berarti teman sekamarku ini mandiin motornya jam 4 subuh….hadeuhhh….

Posisi tidur saya sebelah tembok, asik banget buat senderan kaki  jadinya pulas banget tidurnya tahap ke-2 ini. Jam 7an kebangun lagi, karena pengen poop, dan….lanjut cuci motor deh karena ngeliat keluar, Nova lagi nyuciin motornya juga. Mampir ke kamar sebelah, mendapati Agus masih meringkuk di kasur. Nampaknya lelah bertempur dengan Nova semalam :ngakak

20141206_094739_Richtone(HDR) (Large)

Agak siangan, kami bertiga udah bangun, motor bersih, dan Cuma Agus yang pulsarnya dekil. “ga usah dicuci, nanti juga kotor lagi” katanya. Selesai beres2 dan narsis ria, kami lanjut jalan dan Fathier minta nitip oli cadangan ke saya. Saya simpan oli cadangan shell yang terbungkus plastik tersebut di sidebox. Paginya panas sehingga semua pakaian kami yang basah pada kering, namun ketika jalan, awan gelap lagi. Keluar dari daerah penginapan, kami mampir lagi di minimart, beli cemilan cepuluh, lanjut jalan menuju Wonogiri via Gunung Kidul. Jalan aspal di daerah GunKid ini sangat mulus, pemandangan indah, dan lalu lintas tidak begitu ramai. Ditambah cuaca yang bersahabat, ini benar-benar perjalanan yang sempurna. Kecuali pundak kanan yang mulai sakit. Dulu ketika saya masih pake Scorpio Z, saya pernah melakukan solo turing dari Wonosari ke Ponorogo via Waduk ini, dan rutenya kali ini sama. Bedanya, waktu itu jalan-jalan saya lakukan di musim kemarau.

Sampai di daerah Waduk Gajah Mungkur di Wonogiri, perut saya udah keroncongan. Sebelum masuk ke daerah Waduk, Agus ngasih tanda kalo dia pengen makan. Saya susul Nova yang jadi RC, dan kami makan di restoran sebelum jembatan ke-3. Sepanjang perjalanan tadi pagi sampe kesini, kami selalu berpapasan dengan rombongan Vespa. Di tempat makan ini, kami ngobrol dengan tamu yang baru makan, dan kendaraan mereka Vespa juga. Katanya mau ada semacam Jambore se-Asia Tenggara diadakan di Salatiga (sori kalo salah). Oh pantesan kalo dihitung-hitung, mungkin kami bertemu setidaknya 50an motor itu, baik yang Piaggio terbaru maupun Vespa tidak berbentuk 

Selesai makan siang yang bertarif Rp. 120.000 berempat, kami jalan lagi, kali ini lurus ke Karang Anyar! Ga masuk kota Surakarta-nya, menghindari macet dan ngapain juga lewat situ. Efek perut kenyang membuat trip terakhir ini makin berat. P200-nya Fathier kehausan, dan harus minum pertamax. Kami nyari-nyari pom yang jualan pertamax dan Alhamdulilah nemu, walopun di plang-nya ga ada harga pertamax. Nampaknya plang harganya belum mereka pasang.

Sesudah kami berdua ngisi pertamax, kami berempat lanjut jalan. Setibanya di perempatan yang ada pom bensinnya, kami shalat Ashar dijama Dhuhur. Kalo dari arah kami datang, ke kiri itu dari Solo dan biker pada pake jas hujan. Pun dari arah Utara. Ke arah Jamnasnya ga ada yang pake…semoga cerah! Walopun kata Mejik di WA bilangnya sih disana hujan.

IMG_20141206_150813 (Large)

Sekitar jam 4 kami otewe lagi, tanpa menggunakan raincoat. Setelah sukses nyasar 2x sambil Nova nyari-nyari atm, akhirnya menemukan jalan yang benar ke arah Jamnas, dan hujan mulai turun. Lama-lama membesar…..lama-lama membuat Nova parkir dan nyuruh kita pada pake jas ujan. Baru selesai pake, datang Aiska! Surprise banget! Dia bilang jalan dari Jakarta sekitar jam 2 subuh. Nyampe sini ga ada nyasar-nyasarnya. Dia datang tanpa boncenger, kasian kejauhan katanya. Oke kami lanjut jalan lagi…dan hujan mulai membesar. Saking besarnya, jarak pandang mungkin hanya 5 meteran. Nova sempat berhenti dan puer balik ke ATM, yang lain parkir kehujanan. Eh ga taunya ada mobil Toyota Fortuner abu-abu datang menepi….ternyata itu Kang oma dan Kang Syarif Kutu yang kloter kereta. Mobilnya Kang Kutu parkirin di Solo. Hujan tetep besar, karenanya, laju motor pelan-pelan saja. Ada kejadian dimana saya dan hampir tertabrak rombongan Mercedes Benz yang datang dari arah Karang Anyar menuju Solo, dimana patwalnya menyusul kendaraan di depan mereka dan jalur yang mereka ambil 90% menutupi jalan kami, dengan kecepatan sangat tinggi. Saya sendiri yakin, sidebox saya pasti kena tabrak. Alhamdulilah tidak….F*CK bangetlah rombongan Mercy itu (saya hafal grill-nya, ga jauh dari tipe SLS yang 2 pintu itu). Dapet info belakangan kalo Mercedes lagi ngadain semacam jambore di Solo.

Sekitar 20 menit kemudian, kami sampai di lokasi Jamnas, finally!

Setelah parkir di sudut, saya melihat beberapa wajah familiar namun tidak hafal namanya  dan saya berjalan ke pos registrasi. Sempat hectic disini karena mungkin ada 20an orang mau registrasi di tenda kecil, panitianya agak kewalahan, informasi peta simpang siur. Saya menunggu 10 menitan, dan ngeliat wajah temen-temen yang kecapean, saya minta liat peta dan info dimana kamar kami. Baru saya nyuruh ngasih info lokasi kamar masing-masing, istirahat dulu, biar saya yang registrasi yang lain alias kolektif. Gitu aja kok repot…  Saya nganterin temen-temen ke kamarnya masing-masing, dan lewat halaman tengah lagi ada grup band nyanyi dengan pakaian adat jawa (entah dari daerah mana) dan nyanyinya pun bahasa jawa. Depannya tenda yang nampak jadi tempat lapak. Sebelahnya lapak Contin. Sayang hujan besar jadinya hanya lapak Contin yang bertahan jualan.

Saya dapat kamar E, di bangunan deket ama aula, setelah pusing nyari-nyari ada dimanakah gerangan dikau. Paling ngenes itu Mejik, Agus dan Nova karena dapetin kedua barak, dengan 1 baraknya ada 20an orang. Dan pasti keganggu tidurnya ama yang ngorok (terbukti bener ) mungkin karena mereka daftarnya di saat terakhir sehingga tempat tidurnya “pembuangan” benarkah? Wallahu a’lam J Seharusnya sih saya diberitahu oleh panitia Jamnas, kalo yang daftarnya lewat tanggal sekian atau lewat sekian ratus orang, maka diberi tempat di Barak.

Anyway saya yang di kamar E (Alhamdulilah diberi kamar ini, mungkin ini privilege daftar awal-awal) : ada 2 kasur yang kecil dan yang besar, double spring bed, kamar mandi, 2 kursi, 2 meja, dan 1 lemari kecil. Tidak lupa ada salib di tembok dan alkitab di lemari. Ketika saya mau shalat Magrib, salibnya saya turunin dan masukin ke lemari. Saya sekamar dengan Hawkeye CJ (lupa namanya) dan Mas Bayu Bimantara (lupa ID-nya). Saya ninggalin nama dan nomer hape kalo-kalo mereka datang malem dan nyari yang bawa kunci. Untungnya ketika mereka datang pada saat pemutaran video, tidak sms ke saya jadinya saya bisa konsentrasi bercengkrama ama temen-temen di tempat makan dan aula atas.

Setelah beres-beres, mandi dan shalat Maghrib, dapet WA dari Mejik kalo di aula ada makan-makan…yeeaayy…udah laper nih perut. Jalan kaki ke aula ga jauh, Cuma 10 langkah udah ke dalem. Dan inilah suasana yang saya kangenin : ngumpul makan-makan sambil ngobrol-ngobrol dengan puluhan bahkan ratusan temen-temen Prides yang setahun ini hanya bisa ketemu di dunia maya. Tapi….saya hanya mengenal puluhan saja dari mereka 

Setelah makan, jam 7an saya ngajak temen-temen CB, siapa aja yang mau shalat, bisa di kamar saya karena cukup luas. Cuma Agus aja yang ngikut, Nova ga ikut soalnya ga ada sarung. Agus ngiri dengan kamar saya, apalagi kondisi kasurnya membuai matanya untuk tiduran….xixixi  kata saya sih silahkan aja tidur disini, kalo 2 penghuninya ga dateng. Ternyata dateng keduanya malem-malem, tapi om Hawkeye malah ngungsi ke kamar C (kalo ga salah) ama temen-temennya. Jadilah sekamar itu saya dan Mas Bayu tidur semalam berdua.  Agus ga enak ama Mas Bayu jadinya dia rela di barak, padahal Mas Bayu udah memaksa threesome nanti malam 

Anyway setelah shalat Isya, kami berdua balik ke aula untuk makan dessert berupa bubur apa itu namanya dan kue apa itu ya namanya lupa…. Setelah asik lagi bercengkrama dengan Priderian lainnya, anak-anak CB membahas rute pulang besok pada mau kemana. Saya dengan Nova udah deal mau kencan ke Dieng, sementara Agus bimbang kemana (saya yakin saat itu dia akan main ke timur hingga saat RR ini diketik ½ jalan, Agus belum pulang), Fathir pulang naik kereta dan sukses meminta Kang Oma untuk pake motornya dia ke Bandung, Kang Kutu masih stay sebentar di Oslo, Mejik mau ke Jogja beli oleh-oleh dulu, Denny-Om Ncen pulang ke Bandung via jalur selatan biasa. Barulah kami semua disuruh panitia untuk naik ke lantai 2, pasti pemutaran video dan bagi-bagi hadiah. Semoga saya dapat Suave Contin atau Action Camera !!!!

20141206_195745 (Large) 20141206_195826 (Large) 20141206_200152 (Large) 20141206_200639 (Large) 20141206_204825 (Large) 20141206_230925 (Large)

Ga apa-apalah ga dapet, toh anak-anak Bandung udah memborong hadiah. Bermula dari pembukaan Jamnas oleh Mbon, kemudian MC membuka acara, sambutan dari Om Ito dan Om Vincen, giliran narasumber yang membuat konversi bahan bakar ke Gas (BBG) untuk ngobrol-ngobrol ke depan yang di MCkan oleh Denny (sokoorrrr ), kemudian bagi-bagi hadiah satu demi satu (doorprizenya buanyak banget, yaitu kaos dari Toilet Distro), hingga yang lagi tidur pun mendapat hadiah. Hadiahnya banyak euy, paling banyak kaos distro tadi dan tankbang donimoto.

Puncaknya, pembagian hadiah utama diantaranya jaket contin suave dan kamera SJ3000 ( cmiiw ). Gila dah kalo saya ga dapet hadiah utama ini. Dan….saya ga dapet…  Acara yang ditunggu-tunggu setiap tahun akhirnya tiba, yakni Pemutaran Video!! Yah ga semua Chapter bikin video, diantaranya Jakarta. Semawis membuat Video Testimoni untuk Om Massa dan Om Askhar yang beberapa minggu sebelumnya mengalami kecelakaan yang mengakibatkan salah satu kakinya diamputasi (Yang tabah Om Massa dan Om Askhar, yakinlah rencana Allah selalu lebih indah dari bayangan kita saat ini!)

Oya, video chapter lainpun menampilkan video-video yang luar biasa, hanya maaf, video Chapter Bandung harus menyabet penghargaan sebagai video terbaik Jamnas 6  dan hadiahnya Tankbag Donimoto (terima kasih Om Doni Vingky). Nova menolak diberi hadiah ini karena bagaimanapun, sebagian besar kontribusinya ya dia (walopun saya dorong-dorong terus untuk segera syuting, anak-anakpun saya dorong untuk ikut ambil bagian di peran dalam video) Alhamdulilah materi video kebanyakan diambil dari suasana kemping CB di Ranca Upas Ciwidey dan nuansa Kota Bandung yang berantakan oleh taman-taman. Alhamdulilah kepada para juri yang tidak lain para peserta Jamnas, untuk memilih video Bandung menjadi juaranya!

Setelah acara puncak dan ritual pemutaran video, acara Jamnas ditutup oleh MC sekitar jam setengah 12. Dan kamipun bubar menuju lantai 1. Karena hujan sudah selesai sekitar jam 10, hamper semua orang berkumpul di luar aula yang siangnya itu jadi tempat nyanyi dan lapak jualan. Sebagian lagi pergi ke kamar masing-masing untuk melepas lelah. Saya ke kamar juga ah, ga kuat pengen tidur. Sempat ngobrol sebentar dengan Om Mudjib dan Om Bayu, saya menuju kamar E. Kalo pergi ke kamar E, saya ambil jalan tengah melewati kamar C dan D. eh ga taunya saya disapa om Hawkeye, kalo dia ngungsi ke kamar C (apa D ya?) biar tidurnya barengan ama temen-temennya. Om Bayu sempet beres2 sebentar lalu dia pergi lagi ke area kebun, katanya sih mau temu kangen ama temen-temen disana, dan memang disitu saya lihat sekilas, suhu-suhu Prides pada ngobrol. Saya memilih tidur, soalnya besok perjalanan panjang. Bantal empuk, selimut tipis, pake jaket tebal, matikan AC,sikat gigi, lalu…. Zzzz……

Lagi enak-enak tidur, sekitar jam setengah 3 Om Bayu masuk kamar dan ngajak saya ngobrol….sampe jam 3. Ya ampun Mas…eike nguantuuukkk

Hari Ke-2 : Tamat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: